Saturday, 26 May 2012

[CERPEN] One Day in a Freak School !

Maap readers aku kilaaap (?)
harusnya hari saptu aku ngepost Fuchsia part 7, eh malah ngepost cerpen ini. *jauh banget kilapnya(?)
jadi sebenernya fuchsia belum selesai gara2 kebuntel(?) alias kebalut(?) sama tugas yang seminggu ini penuhnya kaya angkot di pagi hari ._.

aku dah coba nyicil tapi belum jadi. maunya dilembur hari ini, ga taunya tadi musti observasi. dan akhirnya gabisa posting, gatau postnya kapan, soalnya bentar lagi mau ujiann.
tapi semoga sedikit terhibur dengan cerpen gajeku yang sudah ter onggok bertahun2 di komputer ini.

FYI, ini cerpen jaman aku paaaass banget lulus SMA. sekitar 3 tahunan yang lalu gitu deh. kekeke *hari ini juga hari pengumuman sma kan? haha
sebulan yang lalu, pas mau buka folder "kumpulan fanfict", aku ngelindur malah buka "kumpulan cerpen" (wk nama folderku norak banget :p) jadilah baca2 cerpen yang udah aku bikin. hehehe
ini masih ori banget(?) pake bahasa GAWL ala anak sma. wakaka
langsung aja lah >>

One day
in a freak school !

Written By: Ichaa Ichez



          Ini hari sabtu, hari dimana harusnya aku bersantai dirumah setelah lima hari penuh ngejalanin kuliah. Tapi sayangnya, aku terpaksa ikut ngebantu Kak Raka nyiapin pesta perpisahan di SMA tempat ia sedang praktek. Atau mereka sering menyebutnya Praktek Kerja Lapangan.
          Kebetulan letak SMA itu agak jauh dari rumahku. Letaknya persis di pinggiran kota dan ngelewatin jalan masuk yang lumayan panjang. Aku malah baru nyadar ada SMA di tempat sepadat ini.
          Kedatangan kami disambut ramah. Sebagian siswa masih ada yang sibuk ngikutin pelajaran di kelas, sebagian lagi nyiapin acara perpisahan di aula. Sudah kuduga mereka ini orang penting, atau biasa disebut OSIS.
          “Ta, kamu bantuin mereka bikin tulisan di backdrop ya. Aku mau ngurusin band bentar!” ucap kakakku setibanya kami di aula. Belum sempat aku nyela, dia keburu nyelonong pergi. Dan aku ngga bisa ngapa-ngapain selain nurutin perintahnya.
          Begitu aku dateng, semua siswa keliatan sibuk dengan pekerjaannya masing-masing. Ada yang sibuk dengan sound system, hiasan aula, tata panggung dan kayanya aku juga bakalan dibuat sibuk dengan tulisan backdrop.
          “Ugh.” Aku ngehela nafas sambil berjalan ngedeketin ‘kelompok-pembuat-tulisan-backdrop’ di pojok aula itu. Ngga banyak. Cuma seorang cowok, dua orang cewek, yang satu berwajah cantik, sedangkan yang satu lagi wajahnya ketutup poni karena konsentrasi nempelin tulisan, dan seorang lagi yang beneran ngga asing. Dia Tobi. Cowok tengil teman sekelas kakakku yang sering banget nginep dirumah dan ngisruhin aku belajar. Kebetulan mereka PKL di tempat yang sama. Apes banget, batinku.
          Aku ngga tahu musti ngapain. Cuma bisa diem ngeliatin siswa-siswi yang saat itu juga pada diem. Krik krik.
          Tobi sesekali memecah keheningan dengan ocehan ngga penting versinya. Namun siswa siswi itu cuma ngebalasnya dengan senyuman. Udah bisa ketebak mereka Cuma ‘ngga enak’ mau nyuekin.
          “Hai!” ucapku lengkap dengan senyuman. Sedetik kemudian aku nyesel, karena seperti yang aku duga, ngga ada yang ngebalas sapaanku. Cuma cowok itu. Dia noleh bentar lalu balik lagi ngegunting kertas.
          Kulihat sepintas, dia mirip banget sama Kyuhyun Suju. Tapi mukanya ada sedikit blasteran bule. Kulitnya putih dan rambut ala korea nya  stylish banget!
          “Ga, asturo, double tip, sama gabusnya abis. Lo beli di toko depan gih!” suruh Tobi seenak udelnya.
          “Oh.. oke.” Jawab cowok itu lembut.
          Ternyata dia bisa ngomong juga toh? Kirain bisu!
          “Ta!”
          “Eh?” aku kaget gara-gara asik ngelamun.
          “Temenin Rega gih! Daritadi lo Cuma diem aja. Raka ngajakin lo kesini buat bantuin kita tau!”
          Sumpah saat itu juga rasanya aku kaya dijatuhin beras 50 kilo. Omongan Tobi tepat sasaran! Sekejab wajahku berubah jadi kepiting rebus!
          “Ayo Kak!” ajak Rega padaku.
          Aku masih setengah sadar dan tidak. Kak? Bocah ini manggil aku Kak? Ngga salah sih… Cuma…
          Dengan langkah santai, aku ngekor Rega dari belakang. Dan aku ngga tahu ini salah tatapanku atau engga, tiba-tiba semua siswa yang ada di kelas ngeliatin kami di sepanjang koridor. Ada apa sih? Apa ada yang salah sama bajuku? Atau Rega yang terlalu popular?
          “Mau kemana?” Tanya satpam ketus.
          “Mau cari gabus buat bikin backdrop.”
          “Eh? Sama mbak yang praktek ngajar disini ya?” tanya satpam itu ngerubah ekspresinya jadi sok manis. “Ya sudah, silakan…”
          Aku tersenyum kecut. Hei! Aku tuh masih muda. Cuma beda setahun sama cowok putih abu abu disampingku ini tau!
          Akhirnya kami sampai juga diparkiran. Aku ngeliatin dengan teliti. Disana banyak banget motor matic yang berjajar rapi. Cuma ada dua buah mobil yang bertengger. Dan salah satu pintu mobil itu dibukakan oleh Rega.
What? Mobil?
          “Bukannya Cuma didepan? Kenapa harus pake mobil?”
          “Hehe. Maksud Tobi bukan didepan sekolah. Tapi didepan belokan jalan menuju kesini. Kira-kira tiga kilo lah.”
          Jeder! Gila si Tobi. Nyuruh orang pake bahasa planet. Kalo Rega ngga ngerti, bisa-bisa kakiku bisa patah beneran nih jalan 3 kilo!
          “Eh bentar, satu lagi. Kamu ngga lagi bawa kabur mobil kepala sekolah kan?” tanyaku curiga.
          “Oh…kalo mau nyari mobil kepala sekolah. Tuh dibelakang Kakak.” Jawabnya enteng.
          Aku nelen ludah.
          Perlahan mobil Rega berjalan ngejauhin sekolah. Aku cuma bisa diem duduk disampingnya.
          “Eh, aku Rega. Kakak?” tanyanya sambil menyetir.
          “Lita. Lolita!”
          Rega tersenyum simpul. “Nama yang unik!” lalu Rega mulai nyanyiin lagu Lollipop dengan lirik yang diganti Lolita. Dan itu bener-bener bikin kuping panas.
          “Rega..ah!”
          “Hehe… iya. Sorry..sorry kak. Abis nama kakak lucu sih!”
          Aku nyipitin mata. Dia malah ngakak.
Cara dia tertawa khas banget.
          “Jadi menurut kakak, mana yang lebih cantik? Kanya? Atau Vania?”
          Eh? Siapa tuh? Kenapa dia nanyain hal yang ngga aku ngerti? Sebenernya ni bocah waras ngga sih?
          Iseng-iseng aku jawab, “Kanya! Dia lebih anggun.”
          Tiba-tiba Rega ngerem mendadak, “Loh, kakak kog bisa tahu? Apa kakak juga tahu kalo aku cinta sama Kanya?”
          Aduh..aduh kog jadi ribet gini sih? Kanya siapa juga, aku ngga ngerti. Aku kan Cuma asal nebak.
          Lalu dia ngejalanin mobilnya lagi. “Mungkin kakak tau dari kak Raka ya? Aku emang sering curhat ke Kak Raka.”
          Apalagi nih? Pake bawa nama kakakku segala. Makin ngga ngerti.
          Pas nyampe di toko alat tulis, cepet-cepet Rega beli semua daftar yang dikasih Tobi, terus balik lagi ke mobil. Kayaknya Rega sudah ngelupain arah obrolan yang ‘ngga jelas’ tadi dan ngegantinya dengan pertanyaan tentang jurusan-jurusan di perguruan tinggi. Kupikir Rega tertarik di Public Relations dan dia akan cocok disana.
          “Besok kalo jadi artis jangan lupain aku lho Ga!” candaku padanya pas kami nyampe disekolah.
          “Haha. Ya engga lah. Siapa juga yang mau jadi artis?” ucapnya sambil ngambil asturo dan beberapa gabus.
          “Tapi kamu tuh ganteng loh! Aku jamin deh, bentar lagi pasti jadi terkenal.”
          “Haha.” Dia ketawa lagi. Padahal aku ngerasa ngga lagi ngelucu.
          “Eh sini. Aku bawain asturo nya.” Kataku. “Kamu yang bawa gabus ya.”
          Pas Rega nyodorin asturo, gabus yang ditangannya lepas. Reflex kami gambilnya barengan. Dan gara-gara itu kepalaku kejedot kepalanya Rega.
          “Aduh…”
          “Eh sori.” Rega ngusap kepalanya dengan tangan kiri, lalu mengusap kepalaku dengan tangan kanannya. Itu saja.
          “Sakit ngga?”
          Aku ngga bisa bilang engga. Karena ini cukup bikin kepalaku pusing.
          Entah siapa yang memulai, tiba-tiba koridor sekolah sudah penuh dengan siswa. Sebagian hanya mengintip dari jendela. Ada apa sih? Aku sama Rega Cuma ngga sengaja kebentur kepala doang. Ngga lebih! Ngga bakalan ada yang gegar otak! Kenapa yang panic satu sekolahan gini sih?
          “Ayo cepet pergi dari sini.” Rega nggandeng tanganku cuek menuju aula. Saat aku menoleh, wajah-wajah siswi lain terlihat shock, sangat shock.
          Aku jadi makin heran. Kayaknya aku emang udah terdampar di SMA yang aneh!
          “Eh, ga, kamu ngerasa ada yang aneh ngga sih sama temen-temen kamu tadi?”
          Sebelum Rega sempat menjawab, tiba-tiba ada seorang cowok yang manggil namanya. Hemm, siapa lagi sih nih??
          “Barusan lo ngapain sih Ga? Kok vania tiba-tiba nangis dikelas?”
          Wajah Rega berubah kaget.
          Aku 1000x lebih kaget. Masa gara-gara aku gandengan tangan sama Rega, si Vania-vania itu langsung nangis sih? Eh bentar. Vania? Itu kan yang Rega certain di mobil tadi?
          “Apa jangan-jangan Vania tahu kalo gue suka sama kakaknya?” Tanya Rega balik.
          Eh? Kog kakaknya? Rega tadi bilang kalo dia suka sama Kanya. Berarti Kanya itu kakaknya?
          Rega hampir saja melangkah pergi sebelum aku menahannya. “Sebenernya ada apa sih Ga? Aku ngga ngerti!”
          “Kayaknya vania udah tahu kalo aku suka sama Kanya.” Yep, kali ini tebakanku benar. “Dan aku Cuma ngga mau ngakitin hatinya vania.” Lanjutnya, lalu pergi.
          Ha? Jadi ini semua tentang Kanya? Bukan tentang aku? Eh? Kenapa aku jadi ke GeeRan gini sih?
          Ngga tau kenapa, aku jadi penasaran dan mulai nyari dimana kelas Vania. Dan ternyata emang ngga susah. Saat ini kelas Vania yang paling ramai. Sejak bell istirahat berbunyi, semua siswa berkumpul di kelas Vania. XI IPS 1.
          Aku nyoba-nyoba nyelip diantara siswa lain. Dan pas aku masuk, aku ngelihat banyak banget foto Rega yang ditempel di meja dan sebagian ada yang di tembok. Bodohnya lagi, aku baru sadar kalau kebanyakan siswa kelas vania make rok. Semuanya cewek! Pantes aja Rega jadi rebutan.
          “Plis dong vania, jangan nangis lagi.” Itu suara Rega yang nyita perhatianku. Dan cewek yang lagi  nangis bombay depannya itu udah pasti vania. Eh? Itu kan cewek yang satu kelompok bikin tulisan backdrop tadi. Jangan-jangan cewek yang satunya lagi itu Kanya. Astaga. Mereka saudara kembar!
          Tapi dimana Kanya ya? Aku ngga liat daritadi.
          “Tapi kenapa Ga? Kenapa harus kak Kanya? Kamu tahu kan kalo aku cinta mati sama kamu?” ucap sang ‘drama queen’ sambil ngehentakin kakinya di lantai.
          Wajah Rega jadi panic. “Tapi darimana kamu tahu kalo aku suka sama Kanya?”
          “Aku tadi denger kalo kalian gandengan tangan di koridor.” Ucap Vania sambil nangis.
          Eh? Gandengan tangan? Wahh kayaknya Vania salah dapet info nih.
          Sebelum sempat Rega menjelaskan, cewek itu mulai nyerocos lagi.
          “Asal kamu tau aja ya Ga. Kak Kanya itu suka sama orang lain. Dia itu udah pacaran sama kak Raka! Guru praktek di sekolah kita!”
          Jeder! Petir nyamber tepat banget diatas kepala aku dan Rega. Kali ini kayaknya Kak Raka emang udah kelewatan. Bisa-bisanya dia jadian sama Kanya, padahal Rega sering cerita ke dia kalo Rega suka sama Kanya. Kak Raka tega banget.
          “Sekarang kamu maunya apa?” ucap cewek itu lagi. Sumpah, ni cewek bawel banget. Udah nangis juga, masih aja ngomel. “Apa kamu masih mau ngejar Kak Kanya?”
          Rega ngga langsung jawab, “Aku ngga tahu. Yang jelas aku cuma pengen kamu brenti nangis Vania.”
Bocah ini so sweet juga.
          “Pokoknya kamu ngga boleh suka sama kak Kanya. Ngga boleh. Aku bisa terima kalo ada orang lain yang kamu suka. Tapi plis, jangan kak Kanya!”
          “Siapa bilang kalo aku suka sama Kanya? Aku ngga suka sama dia.” Ucap rega yang ketara sekali kalo dia sedang berbohong.
          Vania melotot. “Lalu siapa?”
          Rega diam. Dia bingung harus jawab apa lagi.
          “Pasti Mbak ini kan?” tunjuk seorang siswa ke arahku. Eh? Mbak? Siapa yang barusan kamu panggil mbak, woii? “Aku tadi liat dia gandengan sama Rega di koridor.” Lanjutnya.
          Aku hampir aja kabur. Tapi Rega justru ngeraih tanganku. “Plis Kak, bantu aku bentar.” Bisiknya di telingaku. “Cuma sampe vania brenti nangis. Sumpah, aku paling ngga bisa liat cewek nangis. Sekarang biar aku aja yang nangis gara-gara Kanya udah jadi milik orang lain.”
Saat itu juga hatiku meleleh. ‘Orang lain’ yang rega sebut itu Raka. Kakakku.
          “Iya. Emang cewek ini yang aku suka!” ucap Rega dengan lantang, ngeliat ke arahku.
          Aku cuma bisa tertegun menatap pengorbanan Rega. Sedangkan disekitarku, para ‘fans Rega’ menangis meraung-raung. Termasuk vania.
Kurasa, mereka benar-benar fans sejati sekarang.
          “Aku ngga percaya!” teriak vania sambil menangis. “Aku ngga percaya sebelum kamu ngasih first kiss kamu buat dia!”
          Gila! Ini bener-bener gila! Plis Tuhann jangan yang satu ini~
Keringat dingin mengucur deras di kening Rega. Dan tepat setelah itu, semuanya terasa lengkap. Hanya dalam satu hari, aku ngga hanya terdampar di SMA aneh ini, tapi sekarang aku udah beneran terjebak di SMA aneh ini.
Ya, Rega mendaratkan bibirnya di ujung bibirku. Dan Rega bener banget, cewek itu ngga hanya menangis sekarang. Namun dibuat pingsan melihatnya!
-Tamat Coy!-

          

                ancurrr ancurrrr banget.
wakakaka aku ga tega bacanya (?) tapi lumayan bikin ngakak :p
eh itu tiba2 ada kyuhyun soalnya ini masa2 aku ngenal kpop dulu. dan member BB pertama yang aku kenal adalah Kyuhyun! ahaha *btw ini aku terinspirasi dari mimpi yang didalemnya ada kyuhyun. ekekeke
dan harap maklum. namanya juga amatiran. ehehe

buat yang udah baca wajib komen! komen! komen!
ini cerpen pertama yang nongol di blogku loh, mau tau komennya pada gimana :p



Shared By: ichaichez.blogspot.com
DONT TAKE OUT!

21 comments:

  1. hahahahaha,,,, kocak eonn. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya eonni, ga bosen2 bacanya:)

      Delete
  2. kocak eonn...!!
    hterlalu(?)kocak malah

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha jinja? hihih gomawo saeng ^^

      Delete
  3. lucu kok eonn, kapan-kapan postingin lagi yang lain :p

    ReplyDelete
  4. Hohoho
    unnie emg cocok bnget bkin cerita konyol tp natural #hallah.bhsnya

    ngakak terus ngubek2 blognya unnie, hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha apa itu? wkwk
      nae. selamat ngubek2 yaaa

      Delete
  5. waaah daebak.. eonni bohong . amatir tapi bagus gini.ckckck
    ada lanjutannya dong hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahaha jinja? makasih sayy
      keeke mian ga ada lanjutannya

      Delete
  6. ichaaa,,kocak cerpennya...ku suka banget sama editan cover ff mu...kamu pake aplikasi edit foto ap?
    ku juga lagi nulis ff tapi beum selesai, itupun kalo selesai masi ragu untuk dipublikasikan,,,hehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheh makasih
      itu cuma aku dapet dari internet terus aku edit dikit2 pake potoscape. hihihi

      wah semangaat!

      Delete
  7. muahahaha!! ngakak eon~! XD
    tapi keren kok.. eon FF kereeen, cerpen juga kereeen :3
    kapan2 yg lain di post juga, yaa :DD

    ReplyDelete
  8. eonni! keren~ lucu >< covernya juga.. itu bikinnya pake aplikasi apa eon? ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahihihi
      makasih
      itu gambarnya aku dapet dari internet terus aku edit pake potoshop

      Delete
  9. suka banget sama covernya >< emang udah bakat bikin cover nih, haha udah gitu FFnya bermutu semua

    ReplyDelete
  10. Covernya unyuk! Ff -nya juga keren! Jempol deh kak!! :D

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...